Home / MILITER

Panglima TNI : Bhinneka Tunggal Ika Center of Gravity Pemersatu Bangsa  

Kamis | 17 November 2016 | 05:48:35 WIB
Panglima TNI : Bhinneka Tunggal Ika Center of Gravity Pemersatu Bangsa    FOTO | ISTIMEWA

METROHEADLINE.COM — Depok - Bangsa Indonesia memiliki beragam bahasa daerah, suku dan agama, namun semuanya tidak bisa dipecah belah karena bangsa Indonesia memiliki semboyan Bhinneka Tunggal Ika yang merupakan Center of Gravity  sebagai pemersatu bangsa.

Hal tersebut dikatakan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dihadapan 350 mahasiswa/mahasiswi Universitas Indonesia dan beberapa perwakilan dari Universitas Swasta di Jakarta, saat menyampaikan Kuliah Umum dengan tema “Mari Teladani Semangat Juang Pahlawan Kemerdekaan Menuju Indonesia Jaya”, bertempat di Balai Sidang Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat, Rabu (16/11/2016).

“Burung Garuda sebagai lambang negara yang mencengkram keras tulisan Bhinneka Tunggal Ika menunjukkan semangat kebangsaan, walaupun berbeda-beda tetapi pada hakekatnya bangsa Indonesia tetap satu kesatuan yang harus kita pertahankan,” jelas Panglima TNI.

Dalam kuliah umumnya, Panglima TNI juga menyampaikan bahwasanya Bangsa Indonesia tidak dapat dirusak dari luar dan bila itu terjadi pasti rakyatnya akan bersatu, karena rakyat Indonesia memiliki karakter gen ksatria yang sangat militan dalam mempertahankan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Menurut Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, sejarah telah membuktikan bahwa kerajaan Sriwijaya dan Majapahit yang begitu besar dan menguasai wilayah yang sangat luas hingga ke Selat Malaka dapat punah, karena rongrongan dari dalam.  “Berangkat dari sejarah tersebut, maka pemuda Indonesia harus bersatu dan tetap mempertahankan NKRI sampai kapanpun,” katanya.

Lebih lanjut Panglima TNI mengatakan bahwa, Bangsa Indonesia dapat merdeka karena pemudanya bersatu bahu membahu dan meninggalkan segala ego serta  bergotong-royong bersama seluruh lapisan masyarakat untuk berjuang meraih kemerdekaan Indonesia dengan semboyan merdeka atau mati.

“17 tahun setelah lahirnya Sumpah Pemuda 1928 yang diprakarsai oleh Bung Tomo, bangsa Indonesia dengan menggunakan senjata apa adanya, dilandasi semangat kemerdekaan berhasil mengusir Belanda dari bumi Indonesia,” ungkapnya

Mengakhiri kuliah umumnya, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengingatkan kembali tentang ancaman nyata yang dihadapi bangsa Indonesia, yaitu Proxy War yang dilakukan oleh negara-negara lain yang menginginkan kekayaan alam Indonesia, sehingga perlu diwaspadai.

“Indonesia sebagai negara equator  yang sangat kaya akan sumber daya alam adalah warning yang perlu diwaspadai dan menjadi kekhawatiran bangsa Indonesia dimasa yang akan datang,”  pungkasnya.

Turut hadir pada acara tersebut, Asintel Panglima TNI Mayjen TNI Benny Indra Pujihastono, S.I.P., Aster Panglima TNI  Mayjen TNI Wiyarto, S.Sos, Aspers Panglima TNI Marsda TNI Bambang Samoedro, Danpom TNI Mayjen TNI Dodik Wijanarko, Kapuspen TNI Mayjen TNI Wuryanto, S.Sos. M.Si,  dan Wakil  Rektor Universitas Indonesia  Prof.  Dr.  Bambang Wibawarta, S.S., M.A serta Civitas Akademika Universitas Indonesia.




Penulis:
Editor: Redaksi